Tuesday, 22 November 2011

Kelas Anyaman Dan Jahitan

Sudah banyak kali Sal meminta izin suami untuk bekerja tetapi setiap

kali jawaban Azman tetap sama.


"Sal duduk ajerlah kat rumah. Jaga budak-budak tu. Buat apa penat-pena

pergi kerja..."


"Sebenarnya saya rasa jemulah Bang. Anak-anak dah besar. Takder banyak

yang nak dibuat. Kalau saya kerja kurang sikit rasa bosan..."



Abang Azman tetap dengan pendiriannya. Sehinggalah pada suatu hari,

Abang Azman pulang dan mencadangkan,



"Apa kata kalau Sal ikut kaum pompuan pegi kelas anyaman dan jahitan

kat Dewan Orang Ramai tu...!"



Pendek cerita cadangan Abang Azman tu Sal terima dengan rasa gembira

yang amat sangat. Sekurang-kurangnya dapat Sal memenuhi masa terluang

setiap hari dan bergaul dengan kaum surirumah penuh masa di taman

perumahan kami. Izan, 4 tahun dengan Idlan, 6 tahun boleh ikut atau

kalau mereka mahu boleh main-main di rumah Kak Bedah, sebelah. Sal pun

boleh berlatih anyaman dan jahitan.



Hari pertama kelas Sal agak malu-malu. Tapi bila akhir kelas, nampaknya

hasil sal lebih baik daripada hasil peserta lain. Kali kedua dan

seterusnya rasa malu Sal dah berkurangan. Kaum pompuan, bila dah dalam

satu kandang besok dan bingit sekali. Tangan menganyam dan menjahit

tetapi mulut pun sama lancarnya. Yang agak tua melatah-latah. Yang muda

sikit berkias-kias bab orang lelaki. Yang belum kahwin tersipu-sipu.



Selepas enam bulan mengikuti kelas tanpa miss tibalah hari apa tu

pertunjukan. Cikgu kelas cakap, pegawai bertanggungjawab peringkat

daerah nak melawat kelas tu untuk meninjau kemajuan peserta. Hari

pertunjukan tu dalam tiga minggu lagi. Cikgu dah cadangkan hasil yang

nak dipertunjukkan. Sal terpilih untuk mempersembahkan jahitan sulam.

Kak Nyemah kena buat masakan, Kak Nini pulak buat gubahan kahwin. Cikgu

cakap, kelas kita mesti tunjuk terbaik. Semua setuju...



Pada hari yang dijanjikan, Sal dah bersiap siang-siang. Sal mintak

Abang Azman ambil cuti satu hari tapi Abang Azman cakap dia banyak

kerja.



"Nanti kalau Sal dapat hadiah nombor satu, menyesal Abang tak datang

hah..."



Pendek cerita memang bertuah betul. Jahitan sulam Sal memenangi hadiah

nombor satu. Dapat hadiah hamper kecil. Ada snack, ada air kotak dan

macam-macam lagi. Kami sekelaurga seronok betul hari tu.



"Bang, Sal punya jahitan dapat masuk peringkat negeri. Pertandingan

akan diadakan bulan depan kat SB. En. Zainal cakap, daerah kita masuk

semua acara!"



"Siapa En. Zainal tu?"



"Entah! Dia yang beri ucapan dengan sampaikan hadiah tadi. Dia cakap

memang cita-cita dia ingin melihat kaum wanita aktif dan

kreatif...entah apa-apa tif lagi, " jawab Sal sambil berseloroh.



"Berapa haribulan pertandingan tu?"



"Entahlah. Kata cikgu kelas hari Sabtu dan Ahad terakhir bulan depan

kat SB. Kelas kita ada buat rombongan dengan bas kecil nak ke sana.

Peserta naik bas khas! Abang cuti yer pegi tengok pertandingan!"



Seperti biasa Abang Azman enggan bercuti.



"Tinggalkan budak-budak ni dengan abang. Dah ada kenderaan khas tak

perlu risaulah. Tambang free kan?'



Seperti dijanjikan pagi Sabtu tu kami berkumpul depan Dewan Orang

Ramai. Semua orang berpakaian cantik dan anggun. Tak sangka semua orang

kelihatan cantik dengan pakaian baru. Semua orang bergelak ketawa. Sal

pulak lepas pikir-pikir terus pilih pakai baju kurung kuning

berbunga-bunga besar. Baju Kebarung yang baru siap tu nak dipakai waktu

terima kadiah nanti (ceh berangan-angan nampaknya)



Lebih kurang jam 9.00 pagi En. Zainal pun sampai. Lepas berbual-bual

dengan beberapa orang dan dengan cikgu kelas kami, Encik Zainal

mengarahkan semua orang naik bas.



"Mana peserta kita semua? Saya nak jumpa sekejap" teriak En. Zainal.



Kami berlapanpun berkumpul depan bas yang enjinnya dah lama panas.



"Haa, semua ni nak menanglah yer! OK Cikgu berapa kereta kita

ada?..hah..dua? tiga?



OK, tiga orang naik kereta Haji Kasim (JKKK), tiga orang lagi naik

kereta cikgu dan lebihnya naik kereta saya!



OK, sapa nak naik kereta saya..."



Nampaknya nasib Sal baik, dapat naik kereta En. Zainal. Sal dengan Kak

Erah naik kereta En. Zainal. Dek En. Zainal berseorangan, Sal selepas

ditolak Kak Erah terpaksa duduk depan.



Perjalanan ke pekan SB memakan masa tiga jam ikut jalan lama yang

berliku-liku dan melintasi banyak kampung. Sepanjang perjalanan tu tak

sunyi dari gelak ketawa sebab En. Zainal ni rupanya kelakar orangnya.

Umurnya dah 51 tahun. Isterinya juga surirumah. Dulu kerja katanya tapi

ambil pencen 45 tahun.



Anak-anak En. Zainal dah besar semuanya. Nanti bila dah pencen, En.

Zainal kata dia nak berkebun. Dia dah beli kebun dusun seluas 12 ekar

kat KL (bukan Kuala Lumpur tu!).



"Suami Sal kerja kat mana?"



"Kat TNB!"



"Bahagian apa?"



"Bahagian Penyelenggaraan!"



"Suami tak marah ke datang ambil pertandingan ni?"



"Apasal pulak nak marah, En. Zainal?"



"Takderlah sesetengah suami tak kasi isteri keluar sendiri-sendiri.

Lagi pulak keluar dengan saya ni...heh..heh..heh.."



"Suami saya bagi izin masuk kelas ni En. Zainal. Saya cakap kat dia nak

bekerja sebab jemu seharian di rumah. Tapi Abang Azman tak kasi. Dia

kata masuk kelas ni pun boleh hilangkan rasa bosan. Lepas tu bila

menang hadiah lagilah dia gembira!"



En. Zainal dah uban pun rambutnya. Bahagian dahinya agak luas sebab

rambut depan dah gugur. Perutnya memboyot sikit sehingga rapat ke

stering Sal nampak. Tapi badannya agak tegap, mungkin selalu main tenis

agaknya, bisik hati Sal.



Setiba di SB kami terus ke Restoran. Kami makan tengah hari. Sehabis

makan, En. Zainal cepat-cepat belanja kami makan.



"Ehh usah susah-susah pasal kami En. Zainal..."



"Alaah, sekali sekala. Apasal takut termakan budi ke?"



"Taklah En. Zainal, kami segan pulak...!"



Lepas tu En. Zainal menghantar Sal dan Kak Erah ke rumah tumpangan SB.

Jam 1.45 tgh, En. Zainal datang jemput kami dan bawa kami ke tempat

pertandingan. Pertandingan bermula pada jam 2.30 petang.



Acara bermula dengan ucapan oleh beberapa orang. Lepas tu pegawai yang

merasmikan pertandingan datang berkunjung ke semua meja peserta yang

diatur mengikut daerah. Pegawai tu kemudiannya disusuli oleh para

hakim. Penat jugak Sal terangkan tentang jahitan sulam kepada panel

hakim. Mereka pulak membelek-belek pakaian hasil jahitan sulam Sal.

Berdebar-debar dada Sal. Heeii kalau menang seronoknya! Bisik Sal dalam

hati. Keputusan diumumkan pada jam 5.30 petang. Pasukan kami memenangi

hanya dua hadiah iaitu sagu hati bagi gubahan perkahwinan sementara, ni

yang seronok ni jahitan sulam Sal mendapat tempat pertama. Sal dan

rakan-rakan bersorak-sorak. En. Zainal, cikgu dan lain-lain ahli

rombongan semuanya gembira bersorak-sorak.



Malamnya kami berkumpul di dewan sekali lagi untuk majlis penyampaian

hadiah. Memandangkan sewaan bas hanya untuk satu hari penyokong yang

datang dengan bas terpaksa pulang pada petang itu jugak. Peserta yang

berlapan, cikgu, En. Zainal dan Hj.Kassim ikut majlis penyampaian

hadiah.



Selepas beberapa ucapan ringkas, majlis penyampaian hadiah pun bermula.

Sal rasa seronok bukan main. Lepas naik ke pentas, turunnya disambut

En. Zainal yang turut memegang hadiah yang diperoleh. Semasa jamuan

selepas penyampaian hadiah, kami asyik bergambar.



Mula-mula kami bergambar beramai-ramai. Lepas tu bergambar dengan

cikgu. Dengan pemenang satu lagi dan lain-lain.



"Ehh, semua pemenang kena bergambar dengan saya juga...!" kata En.

Zainal.



Mula-mula kami bergambar bertiga. En. Zainal di tengah. Sal memegang

hadiah di sebelah kanan En. Zainal. Seronoknya. Cuma Sal terperasan,

tangan kanan En. Zainal dilabuhkan di punggung Sal waktu diam bergambar

tu. Lepas tu Sal bergambar dengan En. Zainal seorang saja. Sekali lagi

tangan En. Zainal hinggap di punggung Sal. Rasa lain macam pulak

gelagat En. Zainal kali ni.



Lepas bergambar, ketika beransur-ansur mencari public phone. En. Zainal

sekali lagi dengan baik hatinya meminjamkan handphone dia. Saya

beritahu Abang Azman yang Sal menang. Cuma Sal beritahu agak lambat

sampai malam nanti sebab peserta kena pergi makan dulu.



Lepas makan, En. Zainal menghantar Sal ke rumah tumpangan. Entah macam

mana En. Zainal ikut masuk ke rumah tempat Sal ditempatkan. Sal tak

dapat nak menolak.



"Terima kasih, En. Zainal sebab baik hati belanja makan dengan

tumpangkan kereta!" cakap Sal selepas takder apa nak dibualkan.



"Sal ni memang pandai jahitan? Kat mana Sal belajar?"



Sal pun ceritakan memang belajar menjahit masa sekolah lagi.



"Tapi saja lebih suka jahit baju kurung, kebaya dan kebarung saja!"



"Haah, Sal pakai tu kebarung jahit sendiri ke?"



"yer, apasal En. Zainal"



"Takder apa, tapi saya tertarik dengan corak kebarung ni...boleh saya

tengok. Kat mana Sal beli kain ni?"



Belum sempat saya menjawab, En. Zainal merapati Sal lalu membelek-belek

hujung kebarung Sal. Seram jugak saya.



"Cantik Sal dengan kebarung ni, kata En. Zainal lagi. Suami Sal tak

risau ke Sal tak balik lagi ni?"



"Takderlah En. Zainal."



"Iyer, saya tengok potongan tubuh Sal sesuai benar dengan kebarung!

Punggung Sal solid, pinggang pun OK. Cuma...cuma..."



"Cuma satu saja, dada Sal agak kecil!"



Memang Sal akui, dada Sal memang kecil. Apa nak buat. Tapi punggung Sal

kembang mekar dan agak tertonggek sikit.



"Saya tanya satu boleh tak. Sal jangan marah!"



"Apa dia En. Zainal?"



"Kalau ada lelaki yang minat kat Sal, apa perasaan Sal?"



"Mana ada, saya ni dah ada anak dua!"



"Jangan terkejut Sal, orang macam Sal ni lelaki suka, lebih-lebih lagi

orang sebaya dengan saya. Daripada anak dara lebih baik yang dah

berpengalaman macam Sal. Sal ni tentu banyak pengalaman kan?"



"Pengalaman apa En. Zainal?"



"Alaah, Sal! Takkan Sal tak faham"



Lalu En. Zainal merapati Sal lagi.



"Ginilah Sal, kalau Sal cium saya sekali boleh tak?'



"Tak maulah En. Zainal, saya ni isteri orang, tak baik..."



"Ehh cium sekali sekejap saja, bukannya apa. Saya cuma nak rasa cium

Sal sekali. Nanti kempunan pulak saya. Orang tua macam saya ni tak

bahaya Sal. Pleaseee saya tak cakap kat orang!"



Merengek-rengek En. Zainal mintak nak cium Sal. Lama-lama dek tak tahan

mendengar permintaannya yang tak tahu berhenti tu,



"OKlah..." tanpa Sal sedari terkeluar jawaban.



En. Zainal merapatkan mulutnya ke bibir Sal. Sal pejamkan mata, tak

sanggup rasanya. Tiba-tiba bibir En. Zainal mengucup rapat bibir Sal.

Tangannya pulak telah merangkul pinggang Sal. Sal mencuba melepaskan

rangkulan En. Zainal tapi tak terdaya.



En. Zainal mengucup-ngucup tak berhenti-henti. Lepas tu En. Zainal

cakap dia perlukan bantuan.



"Bantuan apa En. Zainal?"



"Sebenarnya saya tengah berubat, tapi bomoh tu tetapkan syarat susah

sikit....Saya harap Sal boleh tolong. Mudah ajer"



En. Zainal mintak Sal urutkan batangnya sebab kata dia batang dia kena

diurut oleh wanita selain isterinya untuk pulih. Tak pulak dia cakap

apa penyakitnya.



Sal mencuba mengurut batang En. Zainal. Batang En. Zainal sebenarnya

kecil saja tapi agak panjang. Mula Sal genggam batang tu, seperti

disuruh oleh En. Zainal. Lepas tu, En. Zainal suruh Sal gosok-gosokkan

atau lurutkan perlahan-lahan. Batang En. Zainal nampaknya kurang

bermaya, tak seperti batang Abang Azman. Batang En. Zainal longlai

saja.



Setelah dua tiga minit diurut, batang En. Zainal tak jugak bangkit.

Lepas tu En. Zainal cadangkan supaya dia dibenarkan menggeselkan

batangnya ke badan Sal. Dia cakap kalau digeselkan ke badan mesti naik.

"Tolonglah Sal..." kata dia.



Macam dipukau, Sal ikut saja. En. Zainal lalu memeluk Sal dari

belakang. Terasa batangnya yang terkulai tu di punggung Sal. Dua tiga

kali dia gesel batangnya tak naik jugak. En. Zainal cadangkan supaya

Sal baring. Sal ikut saja. Sal meniarap atas carpet. En. Zainal ikut

meniarap atas belakang Sal. Tangannya memeluk Sal dan meramas-ramas

payu dara Sal. Kemudian En. Zainal menyingkap kebarung Sal. Seluar dalam

sal dilurutkan pulak ke bawah.



"Wahh, montelnya punggung Sal.." kata En. Zainal. En. Zainal

meramas-ramas punggung Sal dua tiga kali kemudian menggesel-geselkan

batangnya di celah alur punggung Sal. Lepas tu tangan En. Zainal

menyambung kerja meramas payu dara Sal. Sal mula rasa geli-geli dan

ngilu-ngilu yang tak ketahuan.



Batang En. Zainal mula mengeras rasanya. Rasa suam-suam sikit di celah

alur punggung Sal. Selang beberapa minit, En. Zainal membalikkan Sal

menelentang pula. En. Zainal melondehkan seluarnya habis ke kaki.

Nampak batang En. Zainal terketar-ketar seperti ular mencari mangsa.

Batang En. Zainal kecil saja tapi panjang. Taklah keras sangat tapi

sekadar cukup makan.



Lepas tu En. Zainal nyonyot payu dara sal. Tangan dia pulak meramas

punggung Sal. Lama-kelamaan, Sal berasa makin geli. En. Zainal,

menjilat-jilat perut, dada dan di ari-ari Sal. Rasa geli-geli makin

bertambah. Lepas tu En. Zainal meramas lagi payu dara Sal. Sal rasa celah

kelangkang dah mula basah. Terasa jugak batang En. Zainal

menjolok-jolok macam ular sawa mencari tikus.



Sal mendengar En. Zainal mendengus-dengus. Lpeas tu En. Zainal mencuba

menjolok batangnya ke dalam cipap Sal tapi setelah beberapa kali

mencuba En. Zainal masih tak berjaya. En. Zainal meramas-ramas lagi

buah dada Sal. En. Zainal menjolokkan batangnya, tak dapat masuk jugak.

Kesian En. Zainal. En. Zainal dah berpeluh. Sal pun rasa geli dan rasa

mau supaya batang En. Zainal tu lolos saja.



Setelah dua tiga kali mencuba, En. Zainal mengubah teknik. En. Zainal

manguit-nguit cipap Sal dengan jari-jarinya. En. Zainal kemudiannya

menjolok cipap Sal dengan jari telunjuk dan dimain-mainkannya. Sal

menggeliat dan terus memeluk En. Zainal dengan lebih rapat. Sal

mengangkat-angkat punggung ke arah jari En. Zainal.. Cipap Sal

mengemut-ngemut.



"En. Zainal ...cepatlah nak batang...nak batang...En.

Zainal...nakkkk!!!..



Sal tarik badan En. Zainal. En. Zainal jolokkan batangnya lalu masuk

cipap Sal. En. Zainal diam sekejap, lepas tu dia sorong-sorongkan

batangnya. Sal kemut-kemutkan batang En. Zainal sekuat hati. En. Zainal

lepas tu lajukan sorong-sorong tu. Makin lama makin laju. En. Zainal

cubit punggung Sal. Batang En. Zainal taklah keras tapi dek panjangnya,

terasa syok juga menusuk jauh. Makin lama makin laju sorong En. Zainal.

Tak lama En. Zainal teriak, ahhh ouohh ahh sambil dia

hentakkan-hentakkan punggungnya. Dirangkul badan Sal dengan kuat, lepas

tu En. Zainal kejang seketika. Dah terpancutlah tu agaknya.



Setelah tu En. Zainal macam tertidur atas badan Sal. Kepuasan. Cuma Sal

sendiri tak sampai ke puncak. Rupanya walaupun dah tua, banyak jugak

benih En. Zainal tumpah...takut jugak termengandungkan anak En. Zainal.

Nanti di samping dapat piala dapat pulak anak En. Zainal.



"Terima kasih, Sal kerana mengubat saya...! Nanti lain kali saya akan

bantu Sal pulak"



Sal bangun lalu En. Zainal mengambil tisu dan mengelap sisa-sisa

benihnya di kelangkang Sal. Baik hati sungguh orang tua ni.



Lepas tu, En. Zainal cium Sal sekali di leher... Geli-geli cuma

kesalnya Sal tak sampai ke puncak. Walhal En. Zainal menyantap Sal

sebagai habuannya. Bertuah orang lelaki...orang punyapun dia sapu.

Sunday, 20 November 2011

3gp - ustaz mata lebam


http://hotfile.com/dl/135602335/795cebd/ustaz_mata_lebam_-_Mantap.zip.html

3gp - tetek yang power


http://hotfile.com/dl/135528667/357f124/tetek_yang_power.zip.html

Lecturer Ku Arisa

Aku adalah seorang student di sebuah kolej terkenal di pantai
timur..Namaku zam berusia 23 tahun..Aku mengambil jurusan akaun…Pada
mulanya aku berasa kekok untuk menyesuaikan diri di kolej ini kerana aku
berasal daripada KL..Tetapi lama kelamaan aku sudah dapat menyesuaikan
diri tambahan pula rakan-rakanku semuanya satu kepala..Aku tinggal di
rumah yang disewa bersama rakan-rakan. Ruamah sewaku tidak jauh dengan
kolej..Ceritanya bermula begini ketika aku berada di semester
3..Lecturer matematik ku iaitu encik din akan berhenti kerana ingin
menyambung pelajaran mengambil master di U di kl..Maka aku berasa risau
kerana exam tinggal hanya beberapa bulan dan lecturer ku pula
berhenti..Di kolej ku biasanya untuk mencari lecturer ganti agak sukar
dan mengambil masa..Maka aku dan rakan-rakan terpaksa belajar sendiri
sehingga lecturer baru sampai…Untuk pengetahuan kelasku hanya beberapa
belas orang disebabkan kelas ini adalah kelas ulangan kerana aku gagal
dalam subjek matematikku pada semester yg lalu..dan di kelasku hanya aku
seorang lelaki..yang lain semuanya perempuan..Tapi aku x ambik kisah
pun..Hampir sebulan menunggu lecturer yg baru dikabarkan akan tiba..Tapi
aku malas nak ambil tahu sangat..Asal ada lecturer sudahlah..maka ari
yang tersebut pun tiba..Aku masuk ke kelas seperti biasa mengikut
jadual..Beberapa minit menunggu maka lecturer itu pun masuk..Terkejut
jugak aku sebab lecturer baru tu perempuan..Dia mengenalkan diri dia
Puan Arisa..Berumur 33 tahun dan sudah berkahwin..Dia kata baru
berpindah dari ibu kota kerana mengikut suaminya berpindah tempat
kerja..Pada ari itu kami hanya menjalani sesi suai kenal..Aku berasa
hepi kerana sudah ada lecturer pangganti dan yang penting sekali Puan
Arisa adalah seorang yang sangat lawa dan cantik walaupun bertudung dan
berbaju kurung…Ini membuatkan aku bertambah semangat untuk pergi ke
kelas..Pada satu ari 2 aku bercadang berjumpa puan arisa untuk
bertanyakan soalan latihan yang aku tidak faham..Lalu aku pergi ke
pejabat dia dan lega kerana dia berada di mejanya..Aku pun menanyakan
soalan-soalan dan dia menerangkan satu persatu..Dalam pada itu aku baru
perasan yang puan arisa mempunyai buah dada yang agak besar..Itu pun
kebetulan aku dapat tengok bila dia terselak tudungnya ketika
menerangkan jawapan kepada aku..Serta merta aku berasa stim kerana aku
memang sukakan perempuan berdada besar..Sejak kejadian itu aku semakin
kerap berjumpa puan arisa untuk bertanyakan soalan walaupun aku
sebenarnya nak tengok buah dada dia tetapi aku selalu kecewa kerana
susah nak nampak kerana ditutupi tudungnya..Dalam kelas pun susah nak
tengok..Tetapi aku pasti satu ari nanti mesti dapat tengok nyer..Oleh
kerana kerap berjumpa maka aku dan puan arisa bertambah rapat..Aku
bertanyakan tentang hal-hal keluarga n mcm2 lagi la..Dia pun agak
mengambil berat tentang diriku..Baru aku tahu dia mempunyai 2 orang
anak. Seorang lelaki dan perempuan..Suaminya bekerja sebagai pengurus
cawangan di sebuah syarikat swasta…Kami bertambah rapat dan selalu aku
bergurau dengannya dan begitu juga dia..Kami dah macam kawan
lagaknya..Walaupun begitu aku amat menghormati nya sebagai lecturer
aku…Puan Arisa tinggal di taman perumahan yang sama dengan rumah
sewaku..Aku tahu rumah dia dimana dan dia pun tahu rumahku..Tapi aku x
pernah lagi ke rumahnya…
Pada satu hari dia ketika waktu hujung
minggu waktu petang, puan arisa menelefonku dan bertanya aku dimana..Aku
katalah berada dirumah..Dia kata jgn pergi kemana2 kerana dia nak
hantar makanan..Aku pun menunggu jelah puan arisa datang..Sebenarnya aku
nak pergi main bola bersama rakan-rakanku..Terpaksalah aku menunggu
dulu dia datang..Semua rakanku pergi dulu..Tidak lama kemudian sebuah
kereta wira berhenti di hadapan rumahku dan aku tau 2 kete puan
arisa..Puan Arisa keluar berjalan ke arahku dengan membawa makanan
ditangannya..”Nah,kek coklat untuk awak,saya buat banyak tadi” kata puan
arisa..Aku mengucapkan terima kasih kepadanya dan kami pun
berbual-bual..Tetapi yang paling mengejutkn aku ialah pakaian puan
arisa..Petang itu dia memakai body fit dengan seluar jeans..Walaupun
bertudung tetapi dililitkan ke belakang memperlihatkan buah dadanya yang
besar itu..Pada perkiraan aku saiz dada dia 36C..Nasib baiklah aku
memakai underwear..Kalu tak mesti puan arisa perasann konekku dah tegang
stim gler rasanya..Dalam pada itu aku memuji yang puan arisa kelihatan
cantik petang itu..Dia pun tersipu-sipu malu bila aku memujinya..Tidak
lama kemudian dia meminta izin untuk pulang..Katanya dia berjanji dengan
kawannya pergi shopping..Sebaik sahaja dia pulang, aku terus ke bilik
air..Faham2lah..Tak tahan beb besar siot..Aku pun melancap membayangkan
buah dada puan Arisa..Cancel rancangan aku nak main bola petang
itu..Yelah dah pancut mesti la penat…Aku pun mandi wajib dan makan kek
yang diberi puan arisa 2..
Kelas berjalan seperti biasa dan hubungan
aku dengan puan arisa semakin rpat..Keptusan pelajaranku pun semakin
bagus dan puan arisa agak bangga dengan aku..Katanya dia mengharapkan
aku untuk mendapat A dlm subjek yg diajarnya 2..Suatu ari ketika selesai
aku bertanyakan hal yang tidak faham, aku pun berbual2 seperti
biasanya..Sampailah ke hal2 berkenaan fesyen..Aku kata aku suka
perempuan berbaju kurung dan berbaju kebaya serta bertudung..Manis
sangat aku rasa..Puan Arisa pun tersenyum mendengarkan cerita
aku..”Tetapi kan puan saya suka tengok fesyen tudung cam wardina
2..lebih moden..puan x nak cuba ke fesyen cam2? Mesti lebih menarik dan
anggun” Aku mengesyorkan pada Puan Arisa..”Erm,sy x pndi sbnrnya fesyen2
ni sbb sblm ni pun sy free hair..Br je pakai tudung ni..Tp sy cuba la
klu awk kata sy akan bertambah anggun..hehe” puan arisa bergurau
padaku..Kami pun meneruskan perbualan kami sehinggalah aku meminta diri
untuk pulang…Pada keesokan harinya aku masuk ke kls puan arisa..Di luar
hujan mula turun dengan lebatnya..Nasib baik aku sampai awal..Klu x
mesti basah kuyup..fikirku”..Oleh kerana hujan yg lebat tiada seorang
pun pelajar dtg kecuali aku..X lama kemudian Puan Arisa masuk ke
kls..”La,awk sorang je ke yg dtg..mana lain2?,puan arisa bertanya
kepadaku..”Diaorang x dtg la puan..Mayb dsbbkn hjn lebat kot”..”Xpelah
kite teruskan je kls”…Puan Arisa meneruskan mengajar aku..Tetapi yang
paling mengembirakan aku Puan Arisa memakai fesyen tudung seperti yang
aku cadangkan..Jelas kelihatan buah dadanya yg besar di sebalik baju
kurungnya itu..Aku jadi x keruan..Hilang tumpuan aku pada
pelajaran..Otakku dah pikr hal2 sex dah..Hampir 1 jam kelas
berlalu..Puan Arisa pun mengemaskan buku-bukunya untuk bersiap2 ke kls
lain plk..Sblm itu dia dtg dkt padaku..”Camne? menawan x saya nie? gurau
puan arisa…”Puan adalah orang yang paling lawa sekali..pujiku sambil
diiringi gelak ketawa puan arisa..Aku meminta untuk mengambil gambar
puan arisa menggunakan hanpon kameraku..Untuk kenangan kataku..Puan
Arisa tersenyum lagi..Hampir 5 shot aku ambik..Semuanya aku fokus pada
dadanya..Satu je y gmbr penuh..Aku tunjuk y itu padanya..”Erm,leh tahan
gak sy ni,hehe” puan arisa tersenyum lagi..Kami pun berjalan keluar dari
kelas dan aku menuju ke tandas..Apa lagi..tunaikan hajat la beb..Mana
leh tahan..Sambil aku melihat gambar puan arisa sambil aku
melancap..Puas hati aku ari 2..Tetapi dalam hatiku ade niat jahat nak
buat seks nga dia..Tengoklah cmne nnti…Hari2 terus berlalu dan Puan
Arisa aku tengok makin lama makin lawa dan seksi..Geram betul
aku..Selalu aku merenung buah dada dia x kiralah ketika dia mengajar
ataupun ketika aku berbual nga dia..Tp mungkin dia dah perasan yg aku
memerhatikan bhgn dadanya..Sebab lama2 aku tengok dia mesti tutup
bahagian dadanya dgn tangan klu aku berbual nga dia..Lama kelamaan puan
arisa dah x lagi menonjolkan bhgn dadanya itu..Walaupun bertudung fesyen
tapi dah x lagi nampak buah dadanya yg bsar itu…Aku sedikit
kecewa..Walaubagaimanapun hbgn aku ngan dia berjalan seperti biasa..Aku
dah mula memikirkan untuk menakluki dia..
Satu ari selepas abis kelas
aku menuju ke meja puan arisa sambil membawa bungkusan air Iced Lemon
Tea yg aku beli di cafe kolej..Padahal aku dah mencampurkan ubat
rangsangan ke dlm air tersebut..”Nah puan..sy bawakn air,msti puan
dahaga kan”,kataku…Puan arisa mengucapkan terima kasih kepadaku sambil
membuka bgkusan air itu dan meminumnya..Hampir separuh diminumnya..nmpk
sgt dia dahaga…Kami pun berbual2 seperti biasa..Aku perhatikan ari tu pn
arisa memakai baju kebaya..nmpk cantik sangat..Tp mcm biasa la bhgn
dadanya ditutup oleh tudungnya..Pada masa itu kebnyakan lecturer dah
balik sbb dh agak petang..Puan arisa pun sebenarnya dh nk blik tp
memandangkan aku ade dia pun layan la aku berbual2..X lama slps itu aku
tgk puan arisa macam x keruan..”Zam,sy rasa x sedap badan la..Sy igt nak
balik dulu la” Aku pun terkedu..Yelah,kalau dia balik melepas la aku
nak wat seks nga dia..Aku pun dapat satu akal..”Puan,marilah sy tolong
htrkn puan ke rumah..Biar sy yg drive kete..Takut jd pape kt puan nnti
susah”..”Xpelah zam,sy xd pape..Ok je” puan arisa menolak..”Ala,jgnlah
cm2..Sy x kish la..lgpun bila lagi sy nk ke rumah puan..lehlah erk”
pujukku..Ok lah..Puan Arisa pun x mampu menolak lagi..Aku pun menghantar
puan arisa ke rumahnya.Aku mengekorinya untuk masuk kedalam rumah tp
puan arisa menahan..”Zam,sorilah erk..bukan sy x bg masuk tp husband sy
xd kt rumah la..dia kene kursus kt kl slma seminggu..Sy x ingat td nk
bgtau awk..lain kalilah erk” kata puan arisa…”Erm,xpelah sy x
kisah..padahal dalam hati melepas aku kali ini..Tp tiba2 hujun turun
dengan lebatnya…Aku berlari ke dalam skit untuk berteduh..Puan Arisa
memndang aku..”Xpelah zam..hjan lbt kt luar 2..masuklah berteduh
jap..nanti dh berenti awk baliklah”..Aku pun masuk ke dalam rumahnya
dengan hati yang gembira..Puan Arisa mrnyuruh aku duduk di sofa kerana
dia ade keje nk dibuat..Aku mengaguk je..Tp aku perasan yg puan arisa
mcm kelam kabut skit..Lju je dia berjalan masuk ke biliknya..Aku pun
pikr cmne caranya nk wat seks dengan puan arisa..Tiba-tiba aku rasa nk
terkucil lak..Aku pun berjalan la mencari toilet..Sambil 2 aku lalu la
depan bilik yg puan arisa masuk tadi..Rupa2nya pintu x tutup rapat..Aku
mengintai di celah pintu..Terkejut betul aku tgk puan arisa mengesel2
luar cipapnya dengan jari sambil memeluk bantal..Kain yg di pakainya dah
terlondeh..Yg tinggal hanya tudung dan baju kebayanya..Sambil 2 matanya
terpejam dan mulutnya mendengus kesedapan..Tp yg paling mengejutkan aku
cipapnya begitu tembam..Org panggil cipap burger..Aku pun dah x thn
lagi..Terus aku menolak pintu bilik dan menerpa kearah puan arisa..Terus
aku menindih badan puan arisa supaya dia tidak boleh melarikan
diri..PuAn arisa terkejut dan cuba melepaskan diri tetapi tindakannya
terlalu lemah mungkin disebabkan kesan ubat yg diminumnya itu..”Zam,sy
ni isteri orang..x baik awk wat cmni” rayu puan arisa..Aku x peduli dan
terus menindih puan arisa sambil tanganku meraba-raba pantatnya..Puan
arisa cuba meronta-ronta tapi tindakannya sia-sia..Aku terus menusukkan
jariku ke dalam lubang pantattnya dan “Arghhhhhhh!!,puan arisa menjerit
kecil.Ketat betul pntat puan erk,kataku..AKu terus mengorek-ngorek
dengan kasarnya..walaupun hanya satu jari yang ku masukkan tetapi
lubangnya begitu ketat sekali..”Tolonglah zam,sy tak nak curang pada
suami saya..puan arisa merayu kepadaku sambil menangis..Aku hanya
mendiamkan diri sambil meneruskan mengorek lubang pantatnya dengan
gerakan lebih laju..Tiba-tiba puan arisa menjerit dan badannnya semacam
kene kejutan letrik dan mengejang..Rupa-rupanya puan arisa sudah klimaks
dan memancut-mancut air kluar dari lubang pantatnya..Pertama kali aku
tengok pompuan yg banyak air mcm puan arisa nie..Abis basah…Aku lihat
mata puan arisa tertutup rapat..Mungkin kesedapan agaknya..pikirku dalam
hati..Aku pun bangun dari menindihnya dan terus menjilat-jilat air yang
keluar dari pantatnya sampai terangkat-angkat bontotnya menahan
kesedapan…Rasanya agak payau dan masin tetapi mempunyai bau yg agak
menyenangkan..Mungkin puan arisa pandai menjaga alat sulit
dia..”Argh!Argh! geli la zam..cukuplah tu..Aku meneruskan aktivitiku
menjilatku sehinggakan puan arisa klimaks lagi..Air memancut-mancut
keluar malah lebih banyak dari tadi..Abis basah lenjun mukaku terkena
air pantat puan arisa..Aku pun mengambil seluar dalam puan arisa lalu
mengelap pantatnya yang basah dan juga mukaku..Aku tak sangka puan arisa
jenis yg byk air..Susah nak jumpa yg cmni..Biase minah saleh je
cmni..Aku tengok puan arisa dah termengah2..”Zam,tolonglah fuck sy..sy
dh x tahan sgt nie..dh 2 kali sy pancut,x pernah sy rs ghairah
cmni..tolonglah” rayu puan arisa lagi..Aku diam sambil tersenyum..Ni
mesti gara-gara ubat perangsang 2..Wat puan arisa ghairah yg amat
sgt..Tp aku nekad nak buat puan arisa pancut seberapa banyak yg
boleh..Biar dia rase penangan aku..Aku pun mengeluarkan alat vibarator
yg aku bawa dlm kocek sluarku..Puan Arisa hairan melihat benda di
tanganku itu..”Apa tu zam ? Awk nk watpe ngan benda 2? “Ala,puan relaks
je..nnti jap lagi puan taulah,yg pasti puan akan puas”..Aku pun
memasukkan alat 2 ke dalam pussie puan arisa..Bila aku buka suis je puan
arisa bertempik..”Argh! argh! Gelilah zam benda tu..tak naklah!! Sambil
mulutku meraung kesedapan..Menggeletar aku tengok badan puan
arisa..Dahlah mulutnya bising..Risau aku klu orang lain dgr lalu
menindih puan arisa dan terus mencium bibirnya..Mula-mula lidah aku je
bermain-main kt mulut dia..Mgkin xd pglmn kiss kot..Lama kelamaan dia
dah pandai bg respon..Kami kiss lama la jgk..Smpi aku sesak nafas..Sj je
aku kiss nak kurangkan bunyi rengekan puan arisa tp dia plk yg ganas
dan buat aku lemas..Ni mesti kesan ubat 2..Dalam pada 2 bdn puan arisa
ntah berapa kali dah mengejang..Aku berhenti kiss bila aku rasa mcm
seluar aku basah..Bila aku tengok rupa2nya air puan arisa memncut2
kluar..Mana x basah sluar aku..Dah aku tindih puan arisa..Aku tengok
puan arisa dah keletihan..Aku pun cabut alat 2..Dah tiba masanya aku
benamkan konek aku kedalam pussie puan arisa..Aku pun menanggalkan
sluarku yg basah..Blum smpat underwear aku tanggalkan puan arisa
bersuara” Zam,sy teringat kt husband sy..sy x sanggup nk
teruskan..anggaplah kata-kata sy td x pernah sy bgtau..td mungkin sy
terlampau ghairah,tolonglah zam” rayu puan arisa..”Aku jadi serba
salah..Walaupun begitu aku tanggalkan juga underwear aku..Terjojol kluar
pelir aku yg panjang dan tegang..Terbeliak mata puan arisa melihat
konek aku..Adelah dalam 12cm pjgnya…”Tolonglah zam,sy sanggup buat apa
sj asalkan awak tak masukkan awak punya dalam sy punya ni..plssss…”Aku
diam je…Aku menhampiri puan arisa lalu mendekatkan konekku ke
mukanya..”hisap ni!!” Puan arisa nmpk serba salah tp aku terus masukkan
konekku ke dalam mulutnya yg comel 2..puan arisa cuba melawan..”Zam,klu
leh sy nk tanggalkan tudung ni,x elok la..” Aku x peduli terus je aku
tusukkan konekku ke dalam mulutnya kembali..Puan arisa terpaksa mengulum
konekku juga..Wlupun kekok sedikit tp puan arisa dapat membuatku terasa
nikmat gler! Cara dia menhisap,menjilat memg memberikan nikmat x
terkata berbanding melancap sndiri..Sambil 2 aku perhatikan mata puan
arisa tertutup..mukanya dah merah abis..mgkin malu kot..Aku cuba
selakkan tudung p.arisa ke belakang..Terjojollah buah dada ranum puan
arisa disebalik kebayanyanya..Aku dah semakin ghairah…Buah dada yg aku
intai2,idam2kan selama ini kini berada dihadapanku..lalu aku meramas2
tetek puan arisa..menggeletar aku dibuatnya..betapa kenyalnya tetek puan
arisa..x tahu nak kata ape…betapa ghairahnya aku meramas,menguli tetek
idamanku selama ini..Lama jugak aku meramas2 tetek puan arisa..semakin
lama semakin tegang bila aku ramas putingnya..Mulut puan arisa
mengeluarkan desahan2 nikmat..nasib baik mulutnya dipenuhi konekku..klu
tak bising je aku piker..Tb2 puan arisa berhenti..”Zam..sy dah penat
la..lenguh dah mulut sy ni mengulum awak punyer..” Sy lancapkan dengan
tgn je la erk..” Aku diam aje..puan arisa pun mencapai konekku dan
melancapkannya..Semakin lama semakin laju..Dlm hati aku selaju mana pun
dia buat takkan dapat memancutkan mani selagi aku tak tibai lubang
dia..AKu tengok puan arisa semakin resah..Dah hamper setengah jam dia
melancapkan konekku tp tak keluar2 jgk air maniku..”Puan,kte buat 69
la..baru sama2 puas”..puan arisa mengaguk je..Aku pun baringkan puan
arisa..Sambil 2 aku mencuba untuk menanggalkan baju kebayanya..Aku
selakkan bajunya hingga ke pars leher dan terselahlah buah dadanya yg
ranum dibaluti colinya..Aku x sabar nak tanggalkan colinya dan nah!
Betapa kagumnya aku melihat buah dada yg paling cantik pernah aku
tengok..putih bersih puitng warna pink..”zam,tudung sy ni bl nak
tanggalkan,pastu kata nak buat 69..”Sabarlah puan..biar camtu je..sy
suka tengok..” puan arisa kehairanan..korang bayangkanlah perempuan
bertudung tp bogel..punyalah seksi..Baju yg aku selakkan tu aku tutup
muka puan arisa..lalu aku naik ke atas badan puan arisa dan menjilat2
buah dadanya..Asyik betul aku main kat buah dada dia..merah2 aku ramas2 n
jilat2..dari buah dada aku menjilat ke bawah sedikit demi sedikit
sampai la ke daerah cipapnya..sambil 2 tgn aku terus meramas2 tetek puan
arisa kiri dan kanan…sekarang puan arisa sedang dicumbui atas dan
bawah..dan puan arisa klimaks lagi untuk kali yg ke berapa pun aku tak
tahu..Aku teruskn menjilat dan kali ini dari bawah ke atas..Sebenarnya
aku buat cam2 supaya dia tak perasan yg aku dah sedia nak masukkan konek
aku ke dalam pantatnya..Perlahan2 aku jilat sampailah ke atas dan aku
selakkan baju dia lalu aku menyerang bibirnya dan kami pun kiss..Kuat
jgk puan arisa menyedut2 lidahku..Sambil 2 aku halakan konekku ke lubang
pantatnya dan dengan pantas konekku tenggelam ke dalam
cipapnya..terbeliak mata puan arisa dan dia cuba meronta2..sambil 2 aku
mula mendayung perlahan2…agak sukar kerana aku rasakan pantatnya begitu
sempit..Pelik jugak padahal anak dah dua orang..Aku masih x lepaskan
ciuman ku sambil konekku mendayung dan merasai sensasi yg sungguh luar
biasa..bila aku rasakan tiada rontaan lagi dari puan arisa aku pun
lepaskan ciuman aku..aku tengok puan arisa dah menangis..kesian jugak tp
nak buat cmne dah alang2 cmni..lgpun impian hidup aku nak fuck puan
arisa..skrg dah tercapai..Aku teruskan kayuhan dengan lebih laju..dan
puan arisa klimaks sekali lagi..kali ini rontaannya pjg..mgkin klimaks
yg paling hebat agaknya..aku dah mula letih..mana taknya..dah hampir 2
jam kami berasmara..hari pun dah masuk senja..Aku pun memalingkan badan
puan arisa dan menonggengkannya..aku nak buat doggie plak..smbil tgnnku
meramas2 tetk2nya..puan arisa mengikut je..dia dah letih lesu..tak
bermaya dah..aku pun dah semakin kearah klimaksku sendiri..aku semakin
melajukan kayuhanku dan cret2-cret..aku melepaskan berdas-das mani ke
dalam rahim puan arisa..terjelupuk aku ke atas badan puan arisa kerana
terlalu letih..aku dan puan arisa sama2 terbaring menikmati sensasi yg
luar biasa sekali..first time bg aku rs cmni..”Aku memandang puan arisa
dan dia pun merenung aku..”zam,nape la awk sggup buat cmni kpd sy..sy ni
isteri org..ade anak 2..umur pun dah 33..nape x cari orang lain? Ape y
ade pd sy ni? “Puan..sy minta maaf byk2..sy tau salah wat cmni tp sy
xleh nak tahan nafsu sy..sejak sy kenal puan sy dah jatuh hati..puan
cntik sgt..pastu seksi plak tu..”Aa..seksi? seksi ke sy ni? Ape la awk
ni zam..sy ni kan pakai sopan,brbaju kurung,bertudung..”…”2 lah seksi
puan..sy kan suka perempuan berbaju kurung..apatah lagi mempunyai body
yg superb mcm puan..dada puan idaman hidup sy selama ni..”…”sy dah agak
dah..awak selalu perhatikan dada sy..tp sy tak sangka smpi jd camni..tp
nak wat cmne..tima kasih la zam..terkejut aku mendengar perkataan
tu..nape la plk dia ucap trima kasih..mula2 td marah..”Awk dah bagi
kenikmatan seks yg sebenarnya..sy puas sgt n awk sgt hebat..dgn husband
sy skli pun x prnah klimaks..baru 5,6 kali cucuk dah pancut..dah 2 xde
pun nak wat pemanasan..cium2 lebiih kurang pastu jolok..dah dia puas
tingal sy terpinga2..last2 puaskan sndiri dgn melancap..luah puan
arisa..Barulah aku tau cerita sbnr..”Tp zam..sy rs cukuplah stkt ari ni
je..sy x sggp nak wat dosa lagi..sy tetap isteri orang..yerk” aku
menganguk..Lps itu puan arisa mencium dahiku dan bgn beredar ke bilik
mandi..aku masih lagi berbaring..menerawang fikiranku..alangkah
beruntungnya aku ari ni hajat aku selama ini sdh tercapai..terima kasih
puan arisa..Puan Arisa muncul dihadapanku dengan berkemban
tuala..nmpknya dia dah mandi..naik balik adik aku tgk dia
cm2..”Aik..naik balik..dasyat la awk ni..tp sy x dpt tolong..sy dah
penat sgt ni..” Aku pun bangun dan menuju kea rah puan arisa..”tolonglah
puan..last ni..plzzz” tanpa meminta persetujuan puan arisa aku menarik
tanganya dan aku menonggengkannya ke birai katil..aku tarik tualanya
lalu aku halakan konekku ke lubang cipapnya..kali ini aku gasak
cukup2..biar puas hati…aku tak tahan lama sebab terlampau laju aku
mengongkek dan sekali lagi aku pancut dalm lubang
pantatnya..”Puan..terima kasih byk2 bg sy pluang nie..nilah 1st time sy
merasa pantat orang perempuan dan beruntung sy dpt rasa pantat puan..”Sy
tak tahu nak kata apa..klu ikutkan sy nak marah pun ade..nak puji awak
pun ade..ape pun anggap hal ni cm x berlaku la erk..” Aku menganguk
je..Lepas 2 puan arisa berjalan ke bilik mandi untuk mandi sekali
lagi..AKu pun terus terbaring atas katil puan arisa dan tak sedar aku
pun terlelap kerana keletihan yg amat sgt..terima kasih puan arisa…tamat

izah janda muda


3gp - Panas Di ranjang












mama izzah

Mertua aku masih solid bentuk tubuh badannya, dengan tetek yang sederhana besar, dan bontotnye sedikit tonggek dan utk makluman anda mertua aku ni sememangnya berketurunan punjabi… nama nya FAIZAH FAZAL MUHD umurnya dlm lingkuan 40an saja dan aku umurnya dlm 26 thn baru, dan aku memanggilnya dgn panggilan `mama zah'. Selama aku tinggal bersamanye selepas berkahwin dgn bini aku aku selalu mengambil kesempatan mencuri2 pandang selain dari bergurau mesra dgn mama zah ni dan juga bini aku, kekadang tu aku sambil membuat lakonan tercuit ditempat2 yang leh memberahikan spt diteteknya bila bergurau tu, yang mana boleh mendatangkan btg aku jadi terpacak disebalik pengetahuan mereka berdua. Dan kekadang bila aku main dgn bini akupun aku bayangkan
mama zah ni…

Oklah bagi memindikkan cerita,kisah aku dan mama mertua aku ini berlaku disuatu malam semasa aku balik dari bekerja, sampai dihadapan rumah lebih kurang jam 8.30 mlm, aku ingat malam itu malam selasa, aku dpt lihat dari tepi jalan rumah ku bagaikan sepi saja tiada org seperti hari biasa, betul lah sangkaan aku bila aku memberi salam,aku dengar sambutan salam mak mentua begitu sayu dari biliknya, dan ia menyuruh aku membukanya dengan kunci yg aku ada. Aku terus saja membuka dan masuk dan trerus saja bertanya dari luar bilik mama mentua ku… "Niza bee(biniku) kemana mama? "tanya ku sambil2 memandang kearah dapur. "dia keluar dgn adik kau kerumah mak ucu nya, kul 11.30 nanti dia balik, ucu kau antar" jelasnya dari dlkm bilik tu, sayu jer suara nya terdengar dari dlm.. "mama sorang ker?"tanya ku."a'aa" pendek jwbnya.

Maka dikepala aku berfikir skrg.. malam ni aku punya peluang dah utk memuaskan batang aku… dan akan ku gunakan peluang yg ada. Dan aku terus saja menuju ke biliknya yang pintunya memangnya tak terkunci.. aku masuk terus… dan tergamam bila aku melihat mama izah sdg berkemban dgn hanya tuala yg terloalu pendek, hanya menutup pangkal teteknya hingga pangkal pehanya, sdg bersolek selepas mandi… aku menelan air lior bila melihat keadaannye… "ape yg izal pandang mama cam tu?" dia bertanya bila melihat aku berpandangan begitu.. "ermmm… erm.. tak… tak der ape ape mama… cuma izal geram bila lihat mama cam tu"aku beranikan menjawabnya walau tergagap2.

Serta merta mama izah melekapkan tangan nye kearah towelnye dibahagian cipapnye, malu agaknye bila aku berkata demikian.. aku terus saja menghampiri mama izah, seperti biasa aku akan mencium kedua pipinya sebelum keluar atau balik kerumah seperti juga aku lakukan pada bini aku.. aku cium kali ini agak lama sikit dari biasa dan mama izah aku rasa merasa pelik dengan tingkah laku aku kali ini… sebab dia bertanya pada aku… "nape mama lihat izal hari ini lain macam aje dengan mama?"
katanya sambil merenung aku.. aku diamkan diri buat seketika, lantas aku tarik saja tangan mama menghampiri aku dan aku pun berbisik ketelinga mama dan aku berani kan diri untuk berkata sesuatu padanya, dek kerna nafsu aku masa itu sedang mula bergelora..aku luahkan lah perasaan aku padanya… "hari ini izal benar benar geram melihat mama begini.. mama tengok lah izal nye tu!" ujarku sambil menunjuk kearah batang aku yg sedang menonjol didalam seluar slack aku…

Mama izah tersenyum jer melihatnye sambil berkata "habis mama boleh buat ape dengan benda izal tu!?". "niza kan ada, nanti izal main lah ngan bini izal kan!? "jelasnya pada aku…" ape nye nak main mama, izal dah tiga pat hari dah tak dapat pantat niza mama tu!!bolih izal dapatkan sesuatu dari ama?" dengan berani aku katakan pada mama izah,nekad sekali.. mama izah tergamam dengan permintaan aku itu.. bagaikan tak percaya kata2 aku itu..

Didalam dia kegamaman.. tangan aku dah pun mengapai pinggangnya lalu aku rapatkan tubuh yg agak sexy itu ke tubuh aku… terus saja aku mengucupi bibir nya yang mongel tu.. "ermm… ermmm…" mama ingin berkata sesuatu dan menolak aku… tapi aku terus saja memeluknye dengan erat sekali.. disaat itu aku dapat rasakan kedua ulas bibirnya mula terbuka dan kesempatan itu, aku ambil terus saja memasukan lidah aku utk menjalankan peranan bagi memberahikannye dan aku sendiri..

Beberape minit saja aku berbuat demikian mama izah telah aku rasai bagai telah melayani kehendak ku itu.. aku pantas saja melakukannye terus..dan kini mendapat kan pula balasan dari mama izah, lidah aku disedutnye.. terasa suamnya lidah mama…. aku dapat rasakan juga kocakan dada gementar nafas mama izah.. berdenyut didada ku… aku biarkannye begitu… "hemmm…. ermmm… sedappppnye mama.." aku berbisik ketelinganye sesudah saja aku melepaskan dari kucupan dibibirnya… mama izah senyum sinis saja… dengan perlakuan mama izah itu, membuatkan nafsu aku terus memuncak, batang aku sudahlah tak leh nak cakap cam mana lagi… jika nak diukurlah mungkin tegak dah 90 drj… tak lah panjang sangat batang aku.. tapi hampir m3ncapai 6inci dgn lilitannya lebih kurang 21/2 in…. bagaikan bergerak2 untuk dilepaskan keluar.

Kini aku mengapai tangan mama izah ngan lembut dan aku bawa kekatil serta membaringkannye terus, yg menghairankan aku masa itu,mama bagaikan mengikut saja suruhan aku itu, tanpa cuba melawan, ini aku kira apa yg aku hajat akan tercapai dan sangkaan aku sebelum ini mungkin juga dia nak merasakan batang yang dah sekian lama tidak merasakannya dan ini lah masa untuk menerima sekali walau dari batang menantunya, dgn sebab2 ini mama tidak menunjukan tanda menghalang atau melawan kehendak aku cuma dia dgn lembut bertanya aku 'Izal…. izal sebenarnya nak ape dari mama ni" dgn terketar2 suara bertanya aku… "ermmm… boleh izal dapatkan sesuatu dari mama? yang ini?" aku katakan berani, sambil menepam tundun pantat mama izah yg sdg baring telentang, nampak membusut tundun pantat mama yg masih tersembunyi disebalik towelnye itu.."jika izal berani…… cubalah" katanya bagaikan mencabar kelelakian aku..

"Betul mama?" kataku ragu.

"Ermmm… cuba lah kalau izal dapat! "mama izah senyum saje.

Aku terus saja menerpa berbaring disebelahnya, tangan kiri aku memaut tengkoknya lalu terus saja
mengucupi bibirnya dan tangan kanan aku mencari putaran simpulan towel utk mendedahkan tubuh
mama izah, maka terburailah ape yang tersembunyi selama ini,yang mana selalu yg aku angankan
sebelum ini, dua gunong yg lama dah tak disentuh membusut tinggi,tundun pantat yg tembam serupa dengan bini aku… fuyoooo.. bebulu yang hitam lebat mnenutup ruang lubang pantat tapi kemas dijaga rapi… tertelan air liur aku dibuatnya… tiba2…

"Aa'aaa…. nape izal buka mama nye aja, izal nye baju dan seluar kenapa lekat dibadan tu lagiiiii?! "kata nye bersuara halus.. "mama bukakan lah mama!? aku cuba bermanja tapi aku sendiri pantas membuka seluar dan baju aku, yang tinggal hanyalah seluar dlm aku saja.. saja aku biarkannye sementara tujuan aku,semuga mama izah yg akan buka kan seluar itu…

Aku terus saja memainkan peranan aku.. mengentel dua tetek mama yang mula mengeras.. mama izah mengeliat dengan tangannye dah memaut serta mengusap belakang aku dgn mesra nya…. ahhhh.. tak dapat aku bayangkan betapa seronoknya masa itu, itu baru bab begini saja,masih banyak action yang akan aku lalui selepas ini… kini aku dah menghisap putting teteknya silih berganti.. dan jari jemari tgn kanan aku telah bermain main dibiji kelentitnya yang didlm ruang pantat yg tersebunyi dek bulu hitam nya dah mula membecak..

"Arggghhhh… izallll….. sedapnye izalll… lagiiiii…. keluh mama izah… aku terus peranan aku, kini tangan mama dah di dalam seluar ku mengukur batang aku… dia menolak sikit seluar dalamku kebawah…. dan aku terus membantunya membuka seluar dlm aku keluar dari tempat nya… "wowww! Izal besarnya batang izal…!!! jerit nya tapi pelahan sambil melihat akan batang aku itu. aku tersenyum dpt pujian sebegitu… "mama maukan nya mama?"

Saja aku mengusik… mama diam saja.. aku bangun dari baringan aku.. dan terus saja menghalakan batang aku ke mukanya, tujuan aku utk memasukan btg aku kemulutnya utk dikulum… mama cuba menolak sambil berkata" mama tak biasa begini lah izal!!!

"Mama… mama try dulu" kata aku dan terus saja menonjolkan btg aku kedalam ruang mulutnya, bila sampai saja dibibir aku mengarahkannya membuka ruang utk batang aku masuk… kini lolos saja btg aku masuk habis jejak ke anak tekak mama izah.. panas rasa batang aku bila berada didalam mulut mama.. mama bagaikan leloya sikit.. dan gerak geri mama agak kaku bila btg aku berada dikawasan mulutnya… nyatalah dia tak biasa… dan aku kesian juga melihatnya bila aku berbuat demikian lantas aku menarik keluar btg aku dan kini aku pula menjalankan operasi pembersihan dialur pantat mama…..

Lidah aku kini bermain main dibiji mama yg sekian lama tak terusiak… beberape minit berlalu
operasi aku dipantat mama..ape yg aku dengar rentetan mama….. "lagiiii… izal sedapppp!!!.." aku melajukan lagi tujahan lidah aku, kini lidah ku benar berada dalam di ruang lubang pantat mama
mama izah terus mengeliat..tiba-tiba aku rasa badan mama bagaikan kejang.. rupanya dia sedang
melakukan kalimaks yang pertama.. ape lagi terasalah kemasinan serta kapayauan air mana mama yg keluar dari ruang pantat mama…. huuuyoooo.sedapnya air mani mama izah aku ni….. byk juga airnya aku tertelan maklum lah saja lama dah tak dipergunakannya…. "izal… izal… mama tak tahan lagi….. mainkan lah cepattttt!!!!… keluh mama sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya… dan aku tidak membuang masa lagi… terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam pantat mama sambil dibantu oleh mama….

"ohhhhh… sedap nye mamaaaa.. keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar pantat mama, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar pantat mama… terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu… tangan aku pula memainkan peranan didua tetek mama.. "arghhhhhh…. ermmm… erm sedap nye yangggg!!!.. mama teruis mengeluh kesedapan… kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara mama yang merintih kesedapan "arghhh… arghhh….. sedappppp…. lagi ayun izalllll…. mama sedappp!!! Lajuuuuu… lajuuuuu… yanggg.. mama… dah nak sampaiiiiii.. lagiiiiii!!!!!! sekali lagi kejang tubuh mama dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemut nya…

Aku menarik keluar btg aku yang dah basah dek lecak air mama dan kini aku pusingkan mama secara menonggeng menukar posisi,aku nak balun dari belakangnya, aku dapat lihat lubang dubur mama terkemut bagai meminta2 sesuatu saja.. aku geram melihat lubang itu… aku sapukan air dari pantat mama kelubang nya utk pelicin….. aku terus saja menujah kelubang dubur mama… sekali tekan tak masuk kali kedua penekanan btg aku… telus paras takuk aku ke lubang dubur mama….. "uhhhhh.. izal.. sakitttt.. pelan sikit izal.. koyak dubur mamaaaa…. btg izal besar!!!! bila mama berkata demikian batang aku bagai diminta2 utk menaburkan airnya… aku terus saja menekan pelan2 tapi terus telus saja habis kepangkal..dengan iringan rentihan mama dgn perjalanan btg aku yg mungkin menyakitkannya.. tapi dia rela demikian sbb jika dia tak izinkan dari mula dah ditolaknya aku… dan saat utk aku menaburkan air mani ku hampir tiba.. aku tarik dan tekan sebanyak tiga kali maka…… critttt…. crittt… criiitttttttt… beberapa pancutan telah di lepaskan didalam dubur mama dan masa itu kemutan dubur mama mencengkam sekali.. fuyoooo…!! betapa sedapnya tentu anda rasakan jika penah berbuat demikian…..

Kini aku biarkan btg aku dlm dubur mama sambil aku terkulai dibelakang mama…. mama juga terasa letih… Apabila aku terasa bertenaga sedikit aku bingkas bangun dari lekapan belakang mama ku.
"puas mama? nak lagi!!?" tanya aku.. "ermmm… teruklah mama izal keje kan.. tak tahan mama tau!"jelasnya manja..

"Mama nak lagi ker?"aku ulangi lagi pertanyaan aku..

"Emmmm… malam ni cukuplah.. lain kali bila mama nak... mama cakap.. ok!" jelasnya

Lepas tu kami berhenti di situ saja dan sama sama masuk kebilik air utk untuk mandi tapi rupanya tidak berakhir lagi.. kami sempat memantat sekali lagi didalam bilik air sampai sama sama kalimaks.

Cerita ini akan disambung lagi jika ada masa dengan cerita bagaimana aku mama izah dan bini aku main sekatil.

Saturday, 19 November 2011

3gp - cucu bilal


http://hotfile.com/dl/135438545/4326dd7/cucu_bilal.zip.html

Bini Orang Dengan Laki Orang

Entahlah, tapi apa yang aku mahu dan suka adalah isteriku bersetubuh dengan jantan lain dan aku menatap dan mendengar erangan nafsu mereka belayar. Itulah perasan yang terbenam dijiwa ku, selepas setahun bernikah. Aku adalah seorang intelek dan pemegang ijazah. Aku pernah belajar tentang saikologi, memang manusia ada satu perasan iaitu bawah sedar, dan perasaan bawah sedar aku yang aku pendam sedang membuak, iaitu aku mahu isteriku berzina dengan orang lain.

Demi merealisasikan impian berbau sosial ku, aku mula mendekati isteriku agar dia rela untuk berseks dengan jantan lain. Aku mendekatinya dengan cara berbual semasa berada di atas kamar tidur.

Terlupa pula aku nama isteriku Normaliza, orangnya biasa sahaja, tapi yang paling ku suka adalah alat sulit celah kangkangnya. Dia pandai megemut. Nak kata cantik sangat isteriku tu nanti bongkak pulak.

Sambung kembali, aku pun mulakan rancangan aku semasa kami berbual, dari topik semasa sampai bab seks dan cerita mat salleh yang bersifat terbuka. Begini perbuallan ku.

“Yang.. selama dengan abang puas tak?”

Isteri ku membalas, “ada kalanya.”

“Kenapa yang tak cakap masa yang tak puas, dan apa yang buat kalau yang tak puas?”

Dia terdiam seketika dan menjawab, “masukkan jari-jemarilah.”

“Iye ke? Kalau abang cadangkan cara lain?”

“Bagaimana?” kata isteriku.

“Apa kata ayang seks dengan orang lain.”

“Abang gila ke? Dosa tau!” dia jawab.

Tersentak jantung aku. Lantas aku kata, “alah nanti kita taubatlah. Abang tak marah dan tak kisah kalau ayang seks dengan orang lain. Ayang puas, abang puas.”

Dia terus menarik muka dan tidur tanpa bersuara lagi. Aku tak putus asa. Dialog yang sama akan terjadi bila ada kesempatan dan semasa di dalam bilik. Aku hangatkan lagi setiap malam dengan menonton cerita lucah yang buas, anal, hard core, threesome dan berbagai. Bukan dia tak pernah tengok sama dengan aku, cuma kami tengok yang biasalah, tapi demi menaikkan gairahnya aku beli cerita lucah yang lebih fantastik. Bila dia menarik tangan aku untuk seks, aku menolak, aku buangkan je air ku dalam tandas.

Selepas 2 minggu begitu, dia bertanya dengan aku, “kalau abang suka saya dizina dengan jantan lain, siapa orangnya?”

Aku terkejut dan tahu rancangan ku berhasil, tapi masalahnya aku tiada calon lagi. Tapi yang penting hatinya aku cairkan dulu.

“Macam tulah ayang, kita muda, anak pun takde lagi, abang nak tengok ayang pompuan kampung jadi seksi liar dalam gengaman abang sebagai isteri.”

Dia bersetuju. Dalam mencari calon, aku layari IRC. Aku gunakan nickname perempuan agar senang dapat perhatian. Akhirnya aku berjaya mendapatkan dua lelaki student UiTM untuk meratah isteriku bersama.

Satu namanya Izul dan lagi kawannya Azam. Azam dicari oleh Izul sebab aku yang suruh dia cari satu kawan yang sekepala. Selepas merancang, aku jemput mereka ke rumah masa hujung minggu dalam pukul 9.00 malam. Isteriku di rumah aku seruh bersiap pakai yang seksi-seksi.

Semasa bertemu dengan Izul dan Azam mereka terkejut sebab aku ni lelaki. Mereka pun nampak sopan, yang aku geram memang hensem dari aku. Aku jemput ke dalam kereta dan berbual hal yang sebenarnya, sebab aku tahu lelaki kalau dapat cipap mana nak tolak.

Setengah jam kemudian kami sampai ke rumah. Isteri ku menyambut dengan senyuman. Wah bukan main lagi bini aku lawa, dia pakai baju kelawar putih, jelas pakaian dalamnya tampak berwarna merah yang aku belikan bulan lepas. Aku kenalkan mereka pada isteri ku. Aku tak salah memilih mereka sopan dan bersalam cium tangan dengan bini aku, kontrol konon.

Kami duduk diruang tamu, isteriku ke dapur dan menghidangkan air sirap untuk mereka. Aku duduk seseorang manakala isteriku diapit Izul dan Azam. Kembang kuncup hidung mereka manikmati aroma istiriku.

Selepas bersembang dalam 10 minit, aku mulakan dengan berkata, “apa lagi kita ada projek kan!”

Isteriku, Izul dan Azam tersenyum. Isteriku memulakan dengan meramas batang mereka. Aku sengaja pilih budak mentah agar senang dengar cakap kami. Adegan bermula, Izul dan Azam meramas buah dada kesanyangan ku selama ini. Isteriku mula sedap.

Mereka bogel di depan ku. Aku londehkan seluar dan keluarkan batang ku. Ternyata batang Izul dan Azam lebih besar. Aku bersuara, aku suruh meraka jilat ketiak isteriku yang berbulu sebab aku suka buat begitu. Mereka tak membantah, mengerang isteriku kegelian bila mereka menjilat ketiak isteriku. Aku mula melancap.

Selepas itu, Izul bangun dan membesarkan kangkangan isteriku, dia menjilat penuh nafsu. Azam pula khayal dengan ketiak dan payudara isteriku. Kemuidian isteriku mula mengulum batang Azam.

Izul pula meletakkan batangnya ke cipap bini aku, lantas dijoloknya deras. Asakkan demi asakan berlaku di cipap bini aku. Bini aku hanya berkata, “sedap bang, sedap…” sambil mengulum batang Azam.

Kemudian isteriku ditongengkan. Juburnya dijilat Azam dan Izul pula menservis batangnya. Setelah licin dengan air liur, Azam menjolok jubur isteriku yang selama ni aku hormati lubang itu.

Izul baring dibawah bini aku dan menjolok pula cipap bini aku. Ternyata isteriku tidak membantah kecuali mengerang enak dan badannya lembut diarah macam kapas. Aku teruskan usaha melancap aku.

Kini isteriku jadi perempuan jalang kerana aku, tapi aku sukakannya. Izul meramas tetek biniku sambil batangnya terus menjolak kemenangan. Azam leka dan ganas menjolok lubang najis bini.

Aku bingkas bangun dan mencelah untuk menjilat ketiak isteriku. Ternayata sedap aromanya dan masin lemak, akibat peluh yang mengalir. Ape yang aku dengar kata isteriku, “sedap abang, terima kasih sayang, sayang puas.”

Izul mengerang rupanya dia dah tertembak ke dalam, dan diikuti Azam yang sempat mencabut batangnya dan memancutkan ke dalam mulut isteriku sambil aku memegang kepala bini aku. Mereka tertelentang.

Tak lama kemudian aku sampai dan ku pancutkan benih ku ke atas ketiak bini kau yang berbulu. Dia senyum dan penuh kepuasan. Setelah berehat aku ajak mereka masuk ke dalam bilik tidur sebab dah jam 11.30 malam.

Kami naik ke atas berempat dengan berbogel sambil Izul medokong isteriku. Oleh kerana katil sempit, aku tidur di bawah katil dan ku biarkan mereka bertiga di atas katil. Aku letih dan mula tertidur. Entah mereka di atas katil aku rasa mahu isteri dibantai lagi, tapi aku tak kisah sebab rancangan aku berjaya dan aku puas sekali.

Esoknya aku terjaga, isteriku tiada di atas katil, hanya Izul dan Azam lena terbogel mungkin letih. Aku mandi dan turun ku lihat isteriku sedang sibuk membuat sarapan.

Sejam kemudian Izul dan Azam turun, rupanya mereka dah mandi dan bertuala sahaja. Aku keluar dan buka bonet kereta, ambil pakaikan mereka. Kami sarapan bersama. Mereka nak anggap aku dan bini aku mak dan ayah angkat mereka. Kami setuju.

Selepas sarapan pada hari Ahad, sehari semalam kami bertiga melanyak isteriku. Kami dah macam sekeluarga. Yang malangnya benih Izul tempoh hari berhasil. Aku terpakasa ambil keputusan biarkan anak itu lahir kerana aku tak mahu isteriku gugur dan risikonya.

Wednesday, 16 November 2011

Ustazah Suriati

Aku, Fahmi, Firdaus dan Rahim sudah bertekad untuk melakukannya kali ini kerana tidak tertahan lagi dengan dendam nafsu yang membara terhadap Ustazah Suriati, guru Agama kami di sekolah. Awal-awal lagi semasa waktu pelajaran Sains kami telah mencuri sedikit Clorofom dari makmal dan dimasukkan ke dalam botol ubat yang dibawa oleh Rahim dari rumah. Sekarang kami menunggu masa yang sesuai apabila semua pelajar telah pulang kami akan mengerjakan Usatazah di bilik ERT selepas dia bersembahyang zohor.

 Ustazah Suriati selalu pulang lewat kerana rumahnya agak jauh dari sekolah. Dia akan bersembahyang zohor dahulu dan kemudian baru pulang ke rumah. Pada masa tersebut kawasan bilik ERT akan lengang kerana ia agak jauh dari pejabat sekolah. Oleh kerana sekolah kami hanya satu sessi maka pada waktu itu kawasan tersebut akan sunyi dan tiada orang.

 Ustazah Suriati sudah bersuami dan mempunyai dua orang anak. Walaupun sudah berkahwin namun potongan badan dan kulitnya yang putih membuatkan kami tidak tertahan dengan gelodak nafsu kami yang membara. Kami begitu teringin menikmati tubuh montok dan putih Ustazah kesayangan kami itu.

 Semua ini dirancang oleh Fahmi yang baru-baru ini telah digantung persekolahan berikutan tindakan Ustazah Suriati melaporkan namanya kepada guru disiplin sekolah kerana kesalahan menghisap rokok di belakang surau. Kebetulan Ustazah Suriati melakukan rondaan pada pagi tersebut, maka Fahmi telah dikenakan tindakan itu selama seminggu.

 Fahmi begitu berdendam terhadap Ustazah Suriati kerana dia telah dibelasah teruk oleh bapanya apabila mengetahui kejadian tersebut. Mulanya kami agak takut, namun setelah Fahmi menerangkan bahawa dia akan merakamkan kejadian ini dalam videonya dan akan digunakan sekiranya Ustazah Suriati cuba membuat laporan maka kami berempat bertekad akan mengerjakan Usatazah yang kiut ini sepuas-puasnya.

 Kote kami masing-masing telah tegang semasa kami semakin menghampiri bilik ERT di tingkat tiga Bangunan Tun Teja itu. Kami pasti Ustazah masih lagi ada di dalam kerana kasutnya masih kemas diletakkan diatas rak kasut bilik tersebut.

 Perlahan-lahan Fahmi mengendap di pintu yang tertutup itu dan berbisik kepada aku.

 "OK line clear, dia tengah duduk berdoa tu."

 "Sapa nak masuk bagi dia ubat"

 "Aku" balas Fahmi pendek."

 Fahmi dengan tanpa membuka kasut masuk menyelinap sambil di tangannya memegang kemas kain tuala kecil yang telah dibasahi cecair clorofom yang dicuri tadi. Aku memerhatikan di balik daun pintu dengan perasaan cemas sementara Rahim dan Firdaus memerhatikan keadaan di sekeliling takut-takut ada orang yang datang.

 Aku agak terperanjat apabila melihat Fahmi dengan pantas memeluk leher Ustazah Suriati dari belakang dan memekup mukanya dengan kain tuala kecil tersebut. Aku dapat melihat dengan jelas Ustazah Suriati meronta beberapa ketika sebelum terkulai dipelukan Fahmi yang kemas. Walaupun kami berada di Tingkatan 4 namun badan Fahmi yang sasa seperti badan orang dewasa itu mudah saja memerangkap Ustazah Suriati yang comel itu.

 Fahmi memberi isyarat agar kami masuk ke dalam. Aku memanggil Rahim dan Firdaus masuk serta mengambil kasut Ustazah dibawa ke dalam bilik ERT tersebut. Ustazah Suriati yang masih lagi bertelekung terbaring di atas sejadah dalam keadaan pengsan.

 Fahmi meminta bantuan aku dan Rahim untuk mengangkat Ustazah Suriati ke atas katil bujang yang terdapat di bilik tersebut. Setelah mengangkatnya Fahmi menolak badan
 Ustazah Suriati supaya berada dalam keadaan meniarap. Rahim diarah supaya mengambil tali yang dibawanya untuk mengikat tangan dan kaki Ustazah Suriati ke birai katil.

 Setelah kerja mengikat siap Fahmilah orang yang mula-mula meramas punggung Ustazah Suriati yang masih lagi bertelekung dan berbaju kurung itu dengan rakus. Ustazah Suriati sekarang berada dalam keadaan terkangkang kerana kaki dan tangannya diikat kemas kepada emapat tiang kecil katil besi tersebut. Dia masih lagi tidak sedarkan diri.

 "OK bak sini kamera aku dalam beg tu." Arah Fahmi kepada Rahim yang dari tadi masih terpaku melihat Fahmi meraba-raba punggung Ustazah yang gebu itu.

 "Kau tekan ni dan ambil gambar" arah Fahmi kepada Rahim yang telah bersedia di bahagian kaki katil. Setelah memokus lebih kurang Rahim pun memberi lampu hijau kepada Fahmi agar memulakan adengan yang tidak dirancang terhadap Ustazah Suriati.

 Fahmi memulakan adengan dengan menyingkap telekung Ustazah perlahan-lahan ke atas hingga ke paras peha. Kemudian kain baju kurungnya juga disingkap ke atas menyerlahkan kaki dan peha Ustazah suriati yang gebu dan putih itu. Seterusnya Fahmi mengangkat sedikit perut Ustazah dan menyingkap kedua-dua kain tersebut hingga ke pinggang.

 Terdedahlah bahagian punggung Ustazah Suriati yang hanya dilitupi sehelai seluar kecil berwarna merah. Daging punggungnya yang pejal terserlah seakan-akan mahu keluar dari seluar kecil tersebut. Aku dan Firdaus hanya memandang sahaja seakan-akan tidak percaya kami melakukan perbuatan terkutuk ini. Fahmi kemudian menarik seluar dalam Ustazah Suriati ke bahagian tengah punggung menampakkan pipi punggungnya yang gebu itu tersembul secara live di hadapan kami.

 Tiba-tiba Ustazah Suriati mula bergerak-gerak. Terkemut-kemut punggungnya yang pejal itu. Fahmi dengan ganas menyentap bahagian tengah seluar dalam Ustazah Suriati hingga terkoyak dan diberikannya kepada aku.

 "Woi ni sumbat mulut dia kang dia jerit susah gak kita" perintahnya. Aku seperti dipukau terus bergegas ke hadapan dan menyumbat seluar dalam Ustazah Suriati ke mulutnya. Dia mula membuka mata dan meronta-ronta dengan agak kuat. Bergegar katil besi itu dibuatnya.

 "Rahim meh ambik gambar muka dia tu" . Rahim agak keberatan pada mulanya namun bebarapa saat kemudian dia membawa kamera kehadapan.

 "Hah sekarang baru Ustazah rasakan" herdik Fahmi dengan agak kasar.

 "Pandai-pandai report saya... ni lah balasannya" sambung Fahmi lagi. Ustazah Suriati masih lagi meronta-ronta minta dilepaskan. Fahmi membuka tali ikat telekung kepala dan menarik telekung Ustazah Suriati hingga tertanggal dan terlekat di bahagian hadapan siku kerana tangannya telah terikat kemas pada bucu kedua-dua kiri dan kanan.

 Terserlahlah wajah ayu Ustazah Suriati yang memakai tudung labuh hijau itu. Tudungnya tertarik ke hadapan bersama-sama telekung tadi. Fahmi membetulkan tudung tersebut dan memegang kedua-dua pipi Ustazah Suriati dengan ganas sehingga merah pipi Ustazah yang comel itu.

 "Kali ni baru Ustazah rasa apa yang saya rasa" katanya lagi sambil membuka zip seluar sekolahnya. Mata Ustazah Suriati agak berair dan seakan-akan merayu meminta dilepaskan. Namun Fahmi dengan ganas menunjukkan senjatanya yang memang besar itu ke muka Ustazah Suriati.

 "Firdaus ko mainkan bontot dia tu, jilatlah dulu" arah Fahmi kepada Firdaus. Firdaus menurut kemahuan Fahmi dan mula menyebamkan mukanya di celah rekahan punggung Ustazah Suriati. Ustazah Suriati sedaya upaya mengelakkan punggung gebunya dari dijilat oleh pelajarnya sendiri namun tidak kesampaian kerana pergerakannya terbatas oleh kekemasan ikatan tali Fahmi.

 Aku menarik kain dan baju kurung Ustazah Suriati hingga ke paras dada kerana terhalang oleh dadanya di atas katil tersebut. Tali coli yang berwarna krim itu aku buka dan terserlahlah daging buah dada Ustazah Suriati yang terhimpit itu di kiri kanan badannya. Fahmi menarik kepala Ustazah Suriati hingga terdonggak ke atas sementara Rahim masih setia menjalankan tugas sebagai juru kamera.

 Ustazah Suriati hanya mampu tersedu-sedu dan memejamkan matanya. Apabila telah terdonggak aku mengambil kesempatan itu mengeluarkan seluruh baju Ustazah Suriati ke leher seterusnya semua baju dan kain itu berkumpul di bahagian depan tangan Ustazah Suriati. Fahmi bergegas memegang tangan kanan Ustazah Suriati dan mula membuka ikatan tangan tersebut untuk memudahkan dia mengeluarkan semua baju, kain, tudung dan telekung Ustazah Suriati ke bahagian tangan kirinya.

 Walaupun tangan kanannya sudah tidak berikat namun pegangan Fahmi bukanlah perlahan malah Ustazah Suriati tidak dapat berbuat apa-apa ke atas pegangan tangan tersebut. Fahmi dengan rakus menghunus senjatanya yang tegang dan keras itu lalu disapunya ke muka Ustazah Suriati. Walaupun cuba mengelak namun kote Fahmi yang cergas itu seakan-akan memukul-mukul seluruh bahagian muka Ustazah Suriati.

 "Kalau Ustazah degil dan melawan saya akan hantar pita video ni ke rumahUstazah, bagi laki dan mertua Ustazah tahu betapa hebatnya Ustazah di sekolah ni" ugut Fahmi dengan nada yang keras dan tegas di telinga Ustazah Suriati.

 Selepas berkata begitu Fahmi mengangkat badan bahagian sebelah kanan Ustazah Suriati dan menyelitkan lututnya di bawah ketiak Ustazah Suriati memaksa bandan Ustazah Suriati mengiring ke sisi menyerlahkan buah dadanya yang putih bersih serta putting kemerah-merahan yang sentiasa dijaga rapi itu. Bahagian bawah pusat yang tercukur bersih itu juga kelihatan amat sedap untuk menyarangkan nafsu kami.

 Badan Ustazah itu begitu tegang kerana tali yang mengikat kaki dan tangan kiri masih kemas. Aku tanpa membuang masa terus meramas-ramas ganas tetek Ustazah Suriati yang bergayut lembut itu. Rahim semakin cergas memokus setiap perbuatan kami. Firdaus sudah khayal dalam dunia punggung Ustazah Suraiti. Suka benar dia menjilat lubang punggung yang manis itu. Ustazah Suriati sudah kelihatan amat lemah kerana
 badannya yang terikat itu. Fahmi melihat keadaan ini terus mengeluarkan semula seluar dalam yang tersumbat di mulut Ustazah dan membuangnya ke lantai.

 Belum sempat Ustazah Suriati merayu atau berkata-kata Fahmi dengan pantas menyumbatkan senjatanya yang telah tegang dan keras itu ke dalam mulut Ustazah Suriati yang terpejam-pejam matanya menahan muak dan keloyaan kerana Fahmi terus melakukan face-fuck yang agak ganas di mulutnya. Sambil tangan kanan Ustazah dikepitnya di celah ketiak, Fahmi terus menujah ganas mulut comel Ustazah Suriati.

 Sambil itu Fahmi memaki hamun Ustazah Suriati dengan berbagai bahasa kesat. Aku berundur ke belakang kerana Fahmi seperti orang yang sedang dirasuk sementara Ustazah Suriati terbelahak beberapa kali mungkin kerana senjata Fahmi telah masuk ke kerongkongnya.

 Setelah agak lama Fahmi memejamkan mata dan menyodok habis senjatanya ke dalam mulut Ustazah Suriati hingga telur sahaja yang berada di luar. Muka Ustazah kelihatan biru seakan-akan tidak dapat bernafas buat seketika. Kemudian barulah Fahmi menarik senjatanya yang telahpun mula mengecil itu yang sudah kelihatan bersih kerana semua air maninya telah terus masuk ke kerongkong Ustazah Suriati. Barulah dia melepaskan Ustazah Suriati tertiarap keletihan di atas katil.

 "Woi… bukak tali tu korang pula bagi dia cukup-cukup" arah Fahmi.

 "Bak kamera tu sini" pinta Fahmi daripada Rahim yang dengan pantas memberikan kamera tersebut kepada Fahmi lantas membuka seluarnya. Rupanya dia telah lama tegang kerana merakamkan adengan face-fuck tadi. Setelah tali dibuka Ustazah Suriati ditelentangkan dan kelihatan sisa air mani Fahmi meleleh di pinggir bibirnya kiri dan kanan.

 "Tolonglahhhhh, jangan buat saya macam ni…tollongggg" rayu Ustazah Suriati dengan penuh kesyahduan.

 "Saya yang bersalah repot awakkk... tapi untuk ke kebaikannn awakk.." rayunya lagi.

 "Woi bagi dia cukup-cukup" arah Fahmi dengan ganas tanpa menghiraukan rayuan Ustazah Suriati.

 Aku tanpa membuang masa lagi terus naik ke atas katil dan menyumbatkan senjataku yang bersaiz biasa ke arah cipap Ustazah Suriati sementara Rahim memegang kepala Ustazah dan terus menyodok senjatanya ke dalam mulut Ustazah Suriati. Firdaus pula meramas-ramas tetek Ustazah tersebut dengan ganas.

 Tak berapa lama kemudian Fahmi mengarahkan kami bertukar posisi. Ustazah diarahkan menonggeng sementara Rahim baring di bawah badan Ustazah dan Firdaus melakukan face-fuck. Aku mendapat tugas memecahkan dara jubor Ustazah Suriati yang pada mulanya menjerit-jerit sakit namun selepas beberapa lama hanya suara erangan saja yang kedengaran.

 Aku terfikir Ustazah samada menyukai perbuatan kami atau hanya mahu melepaskan diri dari siksaan ini kerana dia tidak lagi merayu-rayu atau menangis sebaliknya membiarkan dan kadang-kala memberi kerjasama kepada kami.

 Aku adalah orang pertama yang klimaks kerana tidak tertahan dengan kemutan demi kemutan yang aku terima dari jubor Ustazah Suriati yang begitu ketat sekali. Habis semua air maniku ku cretkan di dalam lubang syurga tersebut. Selepas aku diikuti oleh Firdaus yang disedut ganas oleh Ustazah sementara Rahim yang berada di bawah itu masih lagi bertahan.

 Agak memeranjatkan kerana aku melihat Ustazah yang lebih banyak melakukan gerakan berbanding Rahim. Secara tiba-tiba Rahim menjerit kecil dan Ustazah Suriati semakin ganas menunggangnya dan akhirnya Ustazah tertelungkup di atas Rahim setelah bersungguh-sungguh mengayak-ayakkan punggungnya ke kiri-kanan, ke atas dan ke bawah.

 Semua aksi itu dirakamkan oleh Fahmi yang kelihatan amat gembira atas kerjasama yang diberikan oleh Ustazah Suriati. Setelah agak beberapa lama Ustazah mengangkat badannya dan berdiri turun dari katil untuk mencari sisa-sisa pakaiannya yang berteraburan di atas lantai.

 Fahmi yang telah memberikan kamera kepada aku dengan agak pantas memeluk Ustazah Suriati dari belakang dan membaringkannya semula di atas katil. Dengan pantas dia melakukan doggie style ke atas ustazah yang sudah tidak dapat berkata-kata lagi dan hanya mampu mengerang sahaja.

 Aku terus merakamkan adengan tersebut sambil senjataku sendiri tegang semula. Fahmi kemudian bertukar posisi dan membalikkan badan Ustazah Suriati. Kini mereka berada dalam posisi 69. Fahmi dengan ganas mengigit dan menjilat cipap Ustazah sementara Ustazah diarahkannya menjilat jubornya. Aku membuat gambar close up Ustazah menjilat jubor Fahmi dan berharap selepas ini Ustazah akan servis jubor aku dan rakan-rakan yang lain pula.

 Setelah lama kami membuat kerja terkutk itu...kami terus terlena..... ustazah suriati bangun dr tempat baring lalu menebas leher fahmi denagn btg penyapu yg ada di bilik ERT ..saya lihat Fahmi tersungkur jatuh ke lantai seperti babi disembelih...

 Fahmi tidak mampu melawan... saya sempat melarikan diri dari di sebat denagn penyapu oleh ustazah suriati.. saya lari lintang pukang tanpa arah dalam keadaan terlanjang....saya amat malu apabila tidak disangka-sangka terserempak denagn pengetua sekolah.Pengetua sekolah mengejar saya..saya panik lalu tersungkur sebab keletihan..saya dapat diatangkap...dan diambil tindakan polis.

 Saya dapat tahu bahawa Fahmi dalam keadaan koma di hospital kerana disebat dengan btg penyapu oleh ustazah suriati dan diikuti dengan serangan suami ustazah suriati pd hari berikutnya. Tempurung kepala Fahmi retak. Tulang rusuknya patah.Fahmi dalam keadaan yg cacat. Mungkin itu balasan bagi orang yang berdosa besar pada orang yang alim dalam agama..

 Saya mahu bertobat.... tak nak buat lagi..... dan baru-baru ni saya dengar Fahmi dah pegi buat selama-lamanya.... nasib kawan saya yg lain saya tidak tau... kerana saya telah berpindah tempat tinggal.......

 Astaghfirullah........! Kami berdosa..... jgnlah azabkan kami dalam neraka mu ya ALLAH..... SEMOGA ROH FAHMI DIBERI RAHMAT........ SEMOGA KITA SAMA DAPAT SEDAR DAN DAPAT IKTIBAR DARI KISAH SAYA INI......

 Namun perkara ni tidak diketahui oleh pihak polis kerana keluarga ustazah suriati dan keluarga Fahmi tak ingin menghebohkannya......